Membangun Kesetiaan

Bagi cowok, menggapai cinta dari cewek yang didambanya adalah harga mati. Gunung kan didaki, laut kan disebrangi. Resiko gak kuat atau tenggelam di tengah jalan itu dipikir belakangan. Yang penting semangat juang meraih cinta tidak terukur oleh apapun saking tingginya. Bagi cewek, mendapatkan cowok yang ngayomi, dewasa, sabar, menyenangkan, dan mampu menyejahterakan hidupnya secara lahir-batin; adalah ukuran yang sering diidamkan. Bahkan ada yang sederhana mengukur kriteria ini dengan “yang penting materinya melimpah”.

Jika cita-CINTA itu terwujudkan, maka ada yang mengukur gerbang pernikahan adalah puncak kenikmatan dunia. Makanya malam pertama dianggap sangat sakral. Tapi tidak sedikit juga yang gak sabar untuk milih ‘curi start’ :p. Jadinya malem pertama yang dijalani sebatas formalitas status, bukan kejutan sensasi he he.

Hari berganti hari. Bulan berganti bulan. Perjalanan pasangan yang saling mendambakan ini terus menghitung waktu menjalani kehidupan ini. Ternyata, jalan kehidupan tidak selalu di puncak kemesraan, walau publik sering melihat pasangan ini terkesan fine-fine ajah. Jalan kehidupan demikian berliku, berkelok, berlubang, naik turun, dan kadang membuat kita sering terjatuh dan terjatuh lagi. Hingga, kesetiaan yang menjadi slogan terucap saat pertama kali berpegangan tangan bersumpah setia, menjadi sebuah kata kosong hilang rasa.

Ternyata godaan datang silih berganti. Namanya godaan, tentu terukur “lebih baik” secara logika, dibanding pasangannya kini. Bagi cowok, biasanya “baik” dimaknai ukuran “fisik”. Bagi cewek, biasanya dimaknai “kemapanan”. Fisik tidak lagi se-semlohai dan se-maknyuss dulu. Kemapanan kadang hanya tinggal janji. Betapa, terbukti sangat mudah mendapatkan pesaing yang jauh lebih baik dari pasangan kita. Masalahnya tinggal 2 hal, (1) apakah penggoda itu mau dengan kita, dan (2) apakah kita itu mau dengan penggoda itu.

Sang penggoda akan datang makin banyak jika kita mempunyai kelebihan harta atau kedudukan/jabatan atau status kebangsawanan atau profesi tertentu yang mampu memukau massa. Ngapain sih menggoda, kalo gak dapat hasil apa-apa. Begitu juga kita akan mudah tergoda makala merasa LEBIH cantik/ganteng, kaya, berpangkat, dan status superior lainnya. Alasan kita membuka diri untuk penggoda pun bermacam-macam dalih. Ada karena tidak dipuaskan lagi dengan pasangan, ada yang terpaksa, dll. Tapi yang jelas banyak diantara kita yang aslinya bosan dengan pasangan. Manusia memang di-cap dari orok punya sifat mudah bosan dan sulit berterima kasih, kecuali orang-orang yang terpilih.

Bagaimana membangun kesetiaan? ada yang beralasan karena punya rasa cinta mati, yang tak lapuk oleh kerut-kerut ke-tua-an. Ada yang setia dengan alasan menghormati pengorbanan pasangan. Ingat sejarah betapa dulu merangkak, jatuh, senyum dan menangis bersama (kompak bener dah, red). Ada juga yang karena gak ada lagi yang mau dengan kita he he.

Mengukur kesetiaan tidak hanya sekedar dari fisik, materi, sex, pangkat dan kekuasaan. Kesetiaan butuh rasa pengertian dari pasangan. Pasangan berarti 2 pihak yang saling membutuhkan dan saling melengkapi. Menentukan pasangan tentu berdasar kriteria kecocokan yang paling banyak, atau perbedaan paling kecil. Sejak awal membina, kita harus paham bahwa dibalik kelebihan yang menggoda, tentu tersembunyi kekurangan di banyak sudut.

Alangkah gegabahnya jika kita menuntut ke-abadi-an di dunia yang fana ini. Fana artinya tidak ada yang abadi. Keabadian adalah milik-NYA. Sebagai hamba, perlukah kita menuntut kekuasaan setinggi DIA. Pasangan adalah bagian ke-fana-an dunia ini. Namun pasangan dapat diajak menggapai kebahagiaan yang abadi di kehidupan berikutnya. Yaitu pasangan yang saling mengingatkan dan mendoakan untuk kebaikan semesta.

Padepokan Ki Asmoro Jiwo, 23 Desember 2009

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s