Falsafah Jawa Ronggo Warsito

sumber: kopas
————-
Tutur Tinular kagěm sedèrék :

Falsafah Jawa Ronggo Warsito :

Rejeki iku ora iså
ditiru….,
Senajan pådå lakumu,
Senajan pådå dodol anmu,
Senajan pådå nyambut gawemu.
Kasil sing ditåmpå bakal bedå2….,
Iså bedå nèng akèhé båndhå,
Iså ugå ånå nèng Råså lan Ayemé ati,
Yåaa iku sing jenengé bahagia….

Kabèh iku såkå tresnané Gusti kang måhå kuwåså…..,
Såpå temen bakal tinemu,
Såpå wani rekåså bakal nggayuh mulyå.
Dudu akèhé, nanging berkahé kang dadèkaké cukup lan nyukupi…..

Wis ginaris nèng takdiré menungså yèn åpå sing urip kuwi wis disangoni såkå sing kuwåså.
Dalan urip lan pangané wis cemepak cedhak kåyå angin sing disedhot bendinané….,
Nanging kadhang menungså sulap måtå lan peteng atiné, sing adoh såkå awaké katon padhang cemlorot ngawé-awé,
Nanging sing cedhak nèng ngarepé lan dadi tanggung jawabé disiå-siå kåyå orå duwé gunå.

Rejeki iku wis cemepak såkå Gusti, ora bakal kurang anané kanggo nyukupi butuhé menungså såkå lair tekané pati….,
Nanging yèn kanggo nuruti karep menungså sing ora ånå watesé, rasané kabèh cupet, nèng pikiran ruwet, lan atiné marahi bundhet.

Welingé wong tuwå, åpå sing ånå dilakoni lan åpå sing durung ånå åjå diarep-arep, semèlèhké atimu, yèn wis dadi duwèkmu bakal tinemu, yèn ora jatahmu, åpå maneh kok ngrebut såkå wong liyå nganggo cårå sing ålå, yå dientèni waé, iku bakal gawé uripmu lårå, rekåså lan angkårå murkå sak jeroning kaluwargå, kabeh iku bakal sirnå balik dadi sakmestiné.

Yèn umpåmå ayem iku mung biså dituku karo akèhé båndhå dahnå rekasané dadi wong sing ora duwé.
Untungé ayem isà diduwèni såpå waé sing gelem ngleremké atiné ing bab kadonyan, seneng tetulung marang liyan, lan pasrahké uripé marang GUSTI KANG MURBENG DUMADI…

—–
terjemahan :

FALSAFAH JAWA RONGGO WARSITO

Rizki orang itu tidak akan sama
Walau sama perjuanganmu
Walau sama jualanmu
Walau sama jenis pekerjaanmu
Hasil yang diterima akan berbeda
Bisa berbeda dari banyaknya harta
Bisa juga berbeda dari kepuasan hati
yaitu yang namanya bahagia

Semua itu terjadi karena kasih Allah Yang Maha Kuasa
Siapa yang ikhtiar akan berhasil
Siapa yang berani hidup susah akan mendapat kemuliaan
Bukan besarnya hasil, tetapi berkah itulah yang akan membuat hidup itu berkecukupan

Sudah digariskan taqdir manusia yang dalam kehidupannya sudah dibekali oleh Allah Yang Maha Kuasa
Jalan kehidupan dan rizki sudah didekatkan, seperti dekatnya angin yang setiap hari kita hirup
Tapi kadang manusia terlena dan tertutup hatinya,
Yang jauh dari dirinya seperti sangat menggoda
tapi yang dekat di depan mata dan jadi tanggungjawabnya malah disia-siakan seperti tiada berguna

Rizki itu sudah didekatkan oleh Allah, tidak akan kurang untuk mencukupi manusia dari lahir sampai mati
Tetapi jika rizki itu untuk menuruti hawa nafsu manusia yang tiada batasnya, maka semua terasa buntu, pikiran jadi stress, dan hati menjadi putus asa

Ingatlah orang tua, apa yang ada dijalani, apa yang tidak ada jangan terlalu diharapkan, pasrahkan hatimu, jika sudah menjadi milikmu akan bertemu, jika bukan hakmu, apalagi dengan merebut dari orang lain memakai cara yang jahat, maka tunggu saja, itu akan membuat hidupmu sakit, susah dan jadi angkara murka dalam keluarga. Semua akan kembali seperti ketentuan-Nya.

Seandainya bahagia itu bisa dibeli dengan banyaknya harta, maka kesusahan pasti milik orang yang tidak punya.
Untungnya bahagia itu bisa dimiliki siapa saja yang mau menentramkan batinnya dalam urusan dunia, suka menolong terhadap sesama dan pasrah hidupnya pada Allah Yang Maha Kuasa atas segalanya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s